Valuair

Senin, 30 Desember 2013

Valuair (Bahasa Tionghoa: 惠旅航空; Bahasa Thai: แวลูแอร์) adalah nama maskapai penerbangan biaya rendah yang berbasis di Singapura. Dengan kode IATA VF dan kode ICAO VLU. Maskapai ini berdiri tahun 2004. Awalnya hanya menawarkan servis ke Bangkok dan Hong kong. Pada tahun 2005, Valuair diakuisisi oleh Jetstar Asia Airways dan mulai melayani penerbangan di kota besar Indonesia.

Tujuan


Valuair di Bandar Udara Juanda, Surabaya.
Saat Ini Valuair menawarkan penerbangan dari Singapura ke Jakarta, Denpasar, Surabaya, dan Bangkok. Sejak melakukan merger dengan Jetstar Asia, Valuair telah menghentikan penerbangan ke Perth, Hong Kong, Xiamen, dan Chengdu.
Site : http://www.valuair.com.sg
Sumber : Wikipedia

Thai Airways International

Thai Airways International (bahasa Thai: การบินไทย) adalah maskapai penerbangan nasional Thailand. Sebagai maskapai penerbangan nasional Thailand, Thai beroperasi di Bangkok International Airport di Bangkok dan merupakan anggota pendiri dari Star Alliance. Maskapai ini mulanya didirikan dengan kerjasama dengan maskapai Skandinavia Scandinavian Airlines Aystem (SAS). Pada 1 April 1977 maskapai ini menjadi sepenuhnya milik pemerintah Thailand. Setelahnya, maskapai ini semakin berkembang baik armada maupun tujuan yang diterbangi. Tahun 1990an, maskapai ini masuk dan memperdagangkan sahamnya di Bursa Saham Bangkok.
   
Armada


Airbus A330-300

Boeing 777-200
Jenis pesawat Jumlah pesawat Jumlah kursi Kelas utama Kelas Royal Silk Kelas Premium Economy Kelas Economy
Boeing 747-400 18 389 14 50 - 325


375 10 40 - 325
Boeing 777-300 6 388 - 49 - 339


364 - 34 - 330
Boeing 777-200 8 309 - 30 - 279
Boeing 777-200ER 6 292 - 30 - 262
Boeing 737-400 9 149 - 12 - 137
Boeing 787-8 orders 6 - - - - -
Boeing 787-9 orders 2 - - - - -
Airbus A340-500 4 215 - 60 42 113
Airbus A340-600 6 267 8 60 - 199
Airbus A330-300 15 (Orders 5 Options 4 ) 305 - 42 - 263


299 - 36 - 263
Airbus A300-600 17 247 - 46 - 201


261 - 28 - 233


260 - 28 - 232
Airbus A380-800 Orders 6 - - - - -
ATR-72 2 66 - - - 66
Total 91
Site : www.thaiairways.com
Sumber : Wikipedia

Singapore Airlines

Singapore Airlines (bahasa Tionghoa: 新加坡航空公司, Pinyin: Xīnjīapō Hángkōng Gōngsī) adalah maskapai penerbangan nasional Singapura. Kode IATAnya adalah SQ sedangkan ICAOnya adalah SIA. Singapore Airlines adalah salah satu maskapai terbaik dan tersukses di Asia dengan penerbangan ke Eropa, Amerika Utara, serta Asia dan Australia. Penerbangan ke beberapa kota Asia Tenggara, Republik Rakyat Cina, dan India ditangani oleh SilkAir sedangkan kargonya ditangani oleh Singapore Airlines Cargo. Mengikuti tren pesawat dengan tarif murah (low-cost carrier), Singapore Airlines membuka Tiger Airways yang juga bermarkas di Bandara Internasional Changi Singapura.
  
Sejarah

SIA Boeing 777-300ER

Awal Mula

Pembentukan Singapore Airlines bermula dari Malayan Airways Ltd. dan penerbangan perdananya dilaksanakan 1 Mei 1947. Pada saat itu, kota yang dilayani adalah Kuala Lumpur, Ipoh, dan Penang di Malaysia. Maskapai tersebut berkembang setelah usainya Perang Dunia II dan pada 1955, armadanya termasuk sejumlah besar pesawat DC-3.

Pemisahan

Pada 1963, terbentuk Federasi Malaysia yang mengubah maskapai menjadi Malaysian Airways. Pemisahan Singapura dari Federasi terjadi pada 1965 dan pada 1966 Malaysian Airways mengubah namanya menjadi Malaysia-Singapore Airlines.
Operasi MSA terhenti pada 1972 saat terjadi perselisihan pendapat antara kedua pihak. Malaysia lebih menekankan penerbangan domestik sedangkan Singapura memilih jalur internasional.
Walaupun terjadi pemisahan, para pramugari Singapore Airlines atau biasa disebut Singapore Girls tetap menggunakan baju kebaya.

Singapore Airlines

Perkembangan pesat terjadi pada tahun 1970-an saat Singapore Airlines menghadirkan Boeing 747 dalam armadanya. Pada 1980-an, Amerika Serikat, Kanada, dan Eropa ditambahkan pada jaringan rute Singapore Airlines.
Tahun 2004, Singapore Airlines memulai perjalanan langsung dari Singapura ke Los Angeles dan New York (Bandara Internasional Newark Liberty. Maskapai ini juga sudah mempromosikan diri sebagai pengguna pertama pesawat Airbus A380 yang digunakan pada akhir 2006 untuk penerbangan antara Singapura, London, dan Sydney.

Armada

Boeing 777
Boeing 777-200ER
Armada pesawat terbang Singapore Airlines terdiri dari empat tipe, Boeing 747 dan Boeing 777 dari Boeing dan Airbus A380 Airbus A340 dari Airbus. Singapore Airlines juga akan menjadi pengguna pertama dari A380 yang terakhir dijadwalkan akan mulai pelayanan pada Desember 2006.
Singapore Airlines Fleet
Aircraft In Service Orders Options Passengers Notes
R F C Y Total
Airbus A330-300 19 15 30 255 285
Airbus A340-500 5 100 100 Semua kursi adalah Kelas Bisnis dan pelayanan kepada LAX dan Bandara Internasional Newark Liberty.
Airbus A350-900 20 20
TBA

Airbus A380-800 17 2 6 12 60 399 471 Tata letak tempat duduk baru yang di perkenalkan juni 2011 menggantikan 747-400
12 86 311 409
Boeing 777–200 21 38 228 266 All Singapore Airlines Boeing 777–200 series are Boeing 777-200ER with derated engines.
12 42 234 288
30 293 323
Boeing 777–200ER 11 30 255 285
38 228 266
Boeing 777–300 8 8 50 226 284 4 being returned to leasing company to join Transaero
18 49 265 332
Boeing 777-300ER 19 8 8 42 228 278
Boeing 787–9 20 20
TBA

Total 100 65 46


Total : 103 Dalam Pemesanan : 65
Site : www.singaporeair.com
Sumber : Wikipedia

Qantas

Qantas Airlines Limited (pengucapan bahasa Inggris: [ˈkwɔntəs]) adalah maskapai penerbangan nasional Australia. Nama aslinya "QANTAS", sebuah singkatan bagi "Queensland and Northern Territory Aerial Services". Akrab disebut "The Flying Kangaroo", maskapai ini berpusat di Sydney, dengan pangkalan utama di Bandar Udara Internasional Kingsford Smith, dan merupakan maskapai terbesar Australia. Qantas adalah maskapai tertua ketiga di dunia dan maskapai tertua yang beroperasi menggunakan nama aslinya.
Tahun 2007, Qantas terpilih menjadi maskapai penerbangan terbaik kelima di dunia berdasarkan penelitian Skytrax, jatuh dari posisi kedua pada tahun 2005 dan 2006.
  
Sejarah

Permulaan

Replika Avro 504K
DH.50J sekitar tahun 1928
Qantas didirikan di Winton, Queensland tanggal 16 November 1920 dengan nama Queensland and Northern Territory Aerial Services Limited oleh Paul McGuiness, Hudson Fysh, Fergus McMaster dan Arthur Baird. Pesawat pertamanya berupa Avro 540K yang dibeli sebesar £1425. Pesawat ini memiliki kecepatan terbang 105 kilometer per jam (65 mph) dan mengangkut seorang pilot dan dua penumpang. Seorang perintis berusia 84 tahun Alexander Kennedy adalah penumpang pertamanya, menerima tiket nomor satu. Maskapai ini mengoperasikan penerbangan surat udara yang disubsidi pemerintah Australia, menghubungkan ujung rel di barat Queensland.
Antara 1926 dan 1928, Qantas membuat tujuh De Havilland DH.50 dan satu DH.9 di bawah lisensinya di hanggar Longreach. Tahun 1928 sebuah pesawat Qantas sewaan melakukan penerbangan pertama Royal Flying Doctor Service of Australia, lepas landas dari Cloncurry.

Kapal terbang dan perang - 1934 hingga 1945

Tahun 1934, QANTAS Limited dan Imperial Airways Britania (perintis British Airways) membentuk perusahaan baru, Qantas Empire Airways Limited. Setiap mitra memegang 49%, dengan dua persen di tangan penengah independen. Maskapai baru ini mulai beroperasi bulan Desember 1934 terbang antara Brisbane dan Darwin menggunakan pesawat dua sayap DH.50 dan DH.61. QEA terbang ke luar negeri sejak Mei 1935, ketika penerbangan dari Darwin diperluas ke Singapura menggunakan de Havilland DH.86 Commonwealth Airliners. Imperial Airways mengoperasikan keseluruhan penerbangan ke London. Bulan Juli 1938, operasi ini digantikan oleh penerbangan kapal terbang mingguan menggunakan Shorts S.23 Empire Flying Boats. Penerbangan Sydney ke Southampton memakan sembilan hari, dengan penumpang menginap di hotel pada malam hari. Satu tahun setelah penerbangan ini dioperasikan, rute ini menguntungkan dan 94% penerbangannya tepat waktu. Layanan ini berakhir setelah Singapura jatuh bulan Februari 1942. Serangan musuh dan kecelakaan menghancurkan setengah dari sepuluh pesawat, ketika kebanyakan armada diambil alih oleh pemerintah Australia untuk keperluan perang.
Layanan kapal terbang dilanjutkan dengan armada PBY Catalinas buatan Amerika bulan Juli 1943, dengan penerbangan antara Perth dan Ceylon (sekarang Sri Lanka). Ini menghubungkannya dengan penerbangan BOAC ke London, menyeimbangkan jalur komunikasi vital dengan Inggris. Sektor tanpa henti sepanjang 5.652 km ini adalah rute terpanjang yang diterbangkan maskapai pada masa itu, dengan waktu terbang rata-rata 28 jam. Penumpang menerima sertifikat keanggotaan "Order of the Double Sunrise" karena matahari terbit dua kali selama penerbangan. Penerbangan ini dilanjutkan hingga Juli 1945.
Pesawat DeHavilland 1930-an

Tahun-tahun setelah perang - 1945 hingga 1959

QANTAS Hawker Siddeley HS-125 di Bandara Essendon pada tahun 1968.
Setelah Perang Dunia II, QEA dinasionalisasikan, dengan pemerintah Buruh Australia yang dipimpin Perdana Menteri Ben Chifley membeli saham kedua maskapai Qantas Limited dan BOAC. Maskapai yang telah dinasionalisasikan menjadi normal pada waktu itu, dan Qantas melanjutkan pergerakannya.
Setelah nasionalisasi, QEA memulai penerbangan pertamanya di luar Kerajaan Britania Raya — ke Tokyo melalui Darwin dan Manila dengan pesawat Avro Lancastrian. Pesawat ini juga digunakan dari Sydney ke London atas kerjasama dengan BOAC, tapi kemudian digantikan oleh Douglas DC-4. Penerbangan ke Hong Kong dimulai pada waktu yang sama.
Tahun 1948, maskapai ini mengambil pesawat pesanannya, Lockheed L049 Constellation. Tahun 1952, Qantas memperluas ke Samudera Hindia ke Johannesburg melalui Perth, Kepulauan Cocos dan Mauritius, menyebutnya Rute Wallaby. Sekitar tahun itu, Pemerintah Britania memaksa Qantas untuk membeli pesawat jet De Havilland Comet, tapi Hudson Fysh meragukan ekonomi pesawat dan menolaknya. Jaringan ini memperluas ke Pasifik ke Vancouver melalui Auckland, Nadi, Honolulu dan San Francisco di awal 1954 ketika mengambil alih penerbangan British Commonwealth Pacific Airlines (BCPA). Ini kemudian menjadi Rute Salib Selatan.
Tahun 1956, Qantas memesan pesawat jet Boeing 707. Versi pendek khusus untuk Qantas adalah Boeing versi asli yang ditawarkan kepada berbagai maskapai. Boeing memanjangkan pesawatnya sepuluh kaki untuk pengguna lainnya, yang menghancurkan ekonomi untuk Qantas. Maskapai ini berhasil bernegosiasi dengan Boeing untuk memperoleh pesawat yang sebelumnya telah dijanjikan.
Tahun 1958, Qantas menjadi salah satu maskapai keliling dunia, mengoperasikan penerbangan dari Australia ke London melalui Asia dan Timur Tengah (Rute Kangguru) dan melalui rute Salib Selatan dengan Super Constellation. Maskapai ini memperoleh pesanan Lockheed Electra turboprop-nya pada 1959.

Era jet - 1959 hingga 1992

QANTAS Boeing 707-138B di Adelaide Airport di awal 1960-an
Pesawat jet pertama dengan pendaftaran Australia (dan 707 ke-29) memiliki nomor registrasi VH-EBA dan dinamai City of Canberra. Pesawat ini dikembalikan kepada Australia dengan nomor VH-XBA bulan Desember 2006 untuk pajangan di Qantas Founders Outback Museum di Longreach, Queensland. Boeing 707-138 adalah versi pendek dari Boeing 707 yang hanya dioperasikan oleh Qantas. Penerbanga jet pertama oleh Qantas adalah pada 29 Juli 1959 dari Sydney ke San Francisco melalui Nadi dan Honolulu. Tanggal 5 September 1959, Qantas menjadi maskapai ketiga yang menerbangan jet melintasi Atlantik — setelah BOAC dan Pan Am, mengoperasikan London ke New York sebagai bagian dari penerbangannya dari Sydney. Semua pesawat turbojet kemudian ditukar dengan mesin turbofan tahun 1961 dan berganti merek sebagai V jet dari kata Latin vannus yang berarti kipas angin.
Perjalanan udara tumbuh di awal 1960-an, sehingga Qantas memesan Boeing 707-338C. Tahun 1966, maskapai ini memisahkan bisnisnya dengan membuka Wentworth Hotel berkamar 450 di Sydney. Pada tahun yang sama, Qantas menaruh pilihan awal pada pesawat Concorde tapi pesanan ini dibatalkan. Juga tahun 1966, rute keliling dunia lainnya dibuka, rute Fiesta. Sydney ke London melalui Tahiti, Mexico City, dan Bermuda.
Tahun 1967, maskapai ini menaruh pesanan untuk Boeing 747. Pesawat ini dapat mengangkut 350 penumpang, perbaikan besar pada Boeing 707-138. Pesanan diletakkan untuk empat pesawat dengan pendiriman di 1971. Pengiriman terakhir membolehkan Qantas memesan versi -200B, yang memenuhi persyaratannya. Juga tahun 1967, Qantas Empire Airways mengubah namanya menjadi Qantas Airways, nama maskapai hari ini.
Sebuah Qantas 747SP mendarat di Wellington, Selandia Baru tahun 1981
Ketika Siklon Tracy menyerang kota Darwin saat Natal 1974, Qantas mencetak rekor dunia untuk penumpang terbanyak yang diangkut satu pesawat ketika mereka mengevakuasi 673 orang dalam satu penerbangan Boeing 747. Mereka juga mencetak rekor mengangkut 327 orang pada Boeing 707 VH-EAH. Kemudian pada dasawarsa itu, Qantas memesan dua McDonnell Douglas DC-10 untuk penerbangan ke Wellington, Selandia Baru. Pesanan ini tidak dibatalkan, dan dua Boeing 747SP juga dipesan. Bulan Maret 1979, Qantas mengoperasikan penerbangan Boeing 707 terakhirnya dari Auckland ke Sydney, dan menjadi satu-satunya maskapai penerbangan di dunia dengan armada yang hanya berupa Boeing 747. Pada tahun yang sama Qantas memperkenalkan kelas bisnis — maskapai pertama di dunia yang memberlakukan hal itu.
Boeing 767-200 diperkenalkan tahun 1985, untuk rute Selandia baru, Asia dan Pasifik. Pada tahun yang sama, Boeing 747-300 diperkenalkan, memiliki tingkat atas yang dipanjangkan. Armada Boeing 747 diperbarui sejak 1989 dengan tibanya Boeing 747-400. Pengiriman penerbangan pesawat pertama VH-OJA adalah rekor dunia, terbang 18.001 km dari London ke Sydney tanpa henti. Masih dalam warna pengirimannya yang asli. 747-400 terakhir, VH-OEJ diwarnai dengan skema warna khusus Wanula Dreaming.
Tahun 1990, Qantas mendirikan Australia Asia Airlines untuk mengoperasikan penerbangan ke Taiwan. Beberapa Boeing 747SP dan Boeing 767 dipindahkan dari Qantas. Maskapai ini menghentikan operasinya tahun 1996.

Privatisasi - 1992 hingga 2006

Pesawat bekas Australian Airlines Boeing 737-400 VH-TJE dalam warna Qantas. Ini merupakan 737-400 pertama yang dikirim ke Australia.
Pemerintah Australia menjual maskapai domestik Australia Airlines kepada Qantas bulan Agustus 1992, memberikan akses ke pasaran domestik nasional untuk pertama kalinya sepanjang sejarah. Pembelian ini meliputi perkenalan Boeing 737 dan Airbus A300 ke dalam armadanya — meskipun A300 kemudian dikeluarkan. Qantas diprivatisasikan bulan Maret 1993, dengan British Airways memperoleh 25% saham maskapai senilai A$665 juta. Setelah beberapa penundaan, sisa saham Qantas dilanjutkan tahun 1995. Penawaran saham umum dilakukan pada Juni dan Juli 1995, dengan pemerintah memperoleh A$1.45 milyar. Sisa sahamnya dibuang pada 1995-96 dan 1996-97. Investor di luar Australia menaruh perhatian pada saham itu, mengunci 20% saham, bersama pegangan British Airways sebesar 25%, yang berarti, setelah memasuki bursa saham, Qantas dimiliki Australia 55% dan luar negeri 45%. Secara hukum, Qantas harus dimiliki Australia setidaknya 51%, dan tingkat kepemilikan luar negeri diawasi.
Tahun 1998, Qantas mendirikan aliansi Oneworld dengan American Airlines, British Airways, Canadian Airlines, dan Cathay Pacific. Aliansi ini melakukan operasinya bulan Februari 1999, dengan Iberia dan Finnair bergabung pada tahun itu. Oneworld memasarkan dirinya pada pasaran perjalanan premium, menawarkan penumpang jaringan yang lebih besar daripada maskapainya sendiri. Maskapai anggota juga bekerja sama untuk menyediakan sinergi operasi untuk menjaga harga turun.
Qantas memesan dua belas Airbus A380-800 dengan pilihan dua belas lainnya pada tahun 2000. Maskapai ini akan menjadi yang kedua (setelah pengguna pertama Singapore Airlines) yang menerima A380 dan dijadwalkan menerima empat pesawat pada akhir 2008 dan tujuh pada pertengahan 2009, setelah Airbus melaporkan penundaan pengiriman lebih lanjut. Qantas menukar 8 pilihan pada A380, menambah pesanan resmi menjadi 20 pada 29 Oktober 2006. Semua pesawat dikirim antara 2008 hingga 2015.
Pesaing domestik utama Qantas, Ansett Australia, bangkrut tanggal 14 September 2001. Saham pasaran Qantas hampir mencapai 90%, dengan maskapai bertarif-rendah baru Virgin Blue memegang sisanya. Untuk menjadi yang terdepan, Qantas memesan Boeing 737-800 — memberikannya tak lebih dari tiga bulan kemudian. Waktu-pendek yang tak biasa antara pemesanan dan pengiriman ini mungkin setelah serangan teroris di Amerika Serikat pada[ 11 September — kejatuhan pasaran penerbangan AS berarti American Airlines tidak lagi membutuhkan pesawat yang dipesan. Posisi pemesanannya diberikan kepada Qantas dengan pesawat dalam konfigurasi American Airlines untuk kepentingan penyewaan.
Boeing 747-438 di Melbourne Airport pada tahun 2006.
Pada waktu yang sama, Virgin Blue mengumumkan perluasan besar bulan Oktober 2001, yang berhasil mendorong kepemilikan saham domestik Qantas menjadi 60%. Untuk mencegah kehilangan saham pasar lainnya, Qantas menanggapinya dengan membentuk maskapai subsidiari bertarif rendah Jetstar. Hal ini telah menjaga ketetapan 65% saham bagi Qantas dan 30% untuk Virgin Blue dengan maskapai regional lainnya dari keseluruhan pasar.
Qantas juga telah membuat maskapai internasional ekonomis yang difokuskan pada pasaran liburan, yang menggunakan nama bekas Australian Airlines. Maskapai ini berhenti mengoperasikan pesawatnya Juli 2006, dengan staf yang mengoperasikan penerbangan Qantas sebelum ditutup seluruhnya September 2007, dengan staf bergabung dengan basis Qantas baru di Cairns.
Qantas juga telah memperluas ke pasar perjalanan udara domestik Selandia Baru, pertama dengan pemegangan saham di Air New Zealand dan pengambilan alih Ansett New Zealand. Tahun 2001, Qantas berusaha dan gagal memperoleh persetujuan pembelian saham yang lebih besar (tapi masih kecil) di Air New Zealand. Sehingga Qantas melakukan persaingan pada rute trans-Tasman, memperkenalkan Jetstar ke Selandia Baru. British Airways menjual 18.5% sahamnya di Qantas bulan September 2004 seharga £425 juta, meskipun mempererat hubungan dengan Qantas.
Tanggal 13 Desember 2004, penerbangan pertama Jetstar Asia Airways dari hub Singapura-nya ke Hong Kong, menandakan masuknya Qantas ke adlam pasaran bertarif rendah Asia. Qantas memegang 44.5% saham maskapai ini.
Tanggal 14 Desember 2005 Qantas mengumumkan pemesanan 115 Boeing 787-8 dan 787-9 (45 pesanan, 20 pilihan dan 50 hak beli). Pesawat ini akan membolehkan Qantas menggantikan armada 767-300-nya, menambah kapasitas dan membuat rute baru. Jetstar juga akan mengoperasikan 15 dari pesawat baru pada rute internasional. Pengumuman ini datang setelah persaingan panjang antara Boeing dan Airbus untuk memenuhi kebutuhan maskapai untuk perbaruan armada dan rute masa depan. 787 pertama akan dikirim ke Jetstar bulan Agustus 2008, dengan 787-9 pada 2011. Tetapi tanggal 10 April 2008 Qantas mengumumkan bahwa pengiriman Agustus 787 ditunda selama 15 bulan dari tanggal pengiriman aslinya. Akibatnya, CEO Qantas Geoff Dixon menyatakan bahwa Qantas akan melakukan kerusakan yang dicairkan dari Boeing di bawah perjanjian pembelian itu, dan menggunakan dana tersebut untuk menutup biaya penyewaan pesawat alternatif. Qantas juga telah bernegosiasi mengenai penyewaan enam Airbus A330, menurut persetujuan Dewan, akan diserahkan pada penerbangan internasional Jetstar.
Meskipun Qantas tidak memilih Boeing 777-200LR, dikatakan bahwa Qantas masih mencari pembelian pesawat* yang mampu menerbangi rute Sydney-London tanpa henti.
Bulan Desember 2006, Qantas menjadi contoh tawaran gagal dari sebuah konsorsium yang menyebut dirinya Airline Partners Australia. Tawaran ini gagal pada April 2007, dengan konsorsium tak memperoleh persentase saham yang dibutuhkan untuk pengambilan alih.

Qantas saat ini: 2007 hingga sekarang

Hub internasional utama Qantas adalah Bandar Udara Internasional Kingsford Smith Sydney dan Bandar Udara Melbourne. Tetapi, Qantas mengoperasikan beberapa jumlah penerbangan internasional ke dan dari Bandar Udara Brisbane, Bandar Udara Perth, Bandar Udara Changi Singapura, Bandar Udara Internasional Los Angeles dan Bandar Udara Heathrow London. Hub domestiknya adalah Sydney, Melbourne, Brisbane dan Perth, tapi perusahaan ini juga memiliki peran besar di Adelaide, Cairns dan Canberra. Maskapai ini melayani banyak kota tujuan internasional dan domestik.
VH-QPH, sebuah Airbus A330-300 di Singapura.
Qantas memiliki keseluruhan Jetstar Airways, JetConnect (yang mengoperasikan penerbangan domestik Selandia Baru dan beberapa TransTasman), QantasLink (termasuk Airlink, Sunstate dan Eastern Australia Airlines), dan Express Freighters Australia. Qantas memiliki 4.2% saham di Air New Zealand, tapi dijual pada 26 Juni 2007 seharga $NZ119 juta. Qantas memiliki 49% saham maskapai internasional Fiji, Air Pacific. Juga 50% saham Australian Air Express dan Star Track Express (perusahaan pengangkutan), dengan 50% lainnya di perusahaan yang dimiliki Australia Post. Sejak privatisasi 1993, Qantas telah menjadi salah satu maskapai paling menguntungkan di dunia. Menempati peringkat ke-5 sebagai maskapai terbaik di dunia dalam 2007 World Airline Awards (dengan survei Skytrax) jatuh dari posisi kedua tahun 2005-6.
Qantas telah melakukan perluasan Jetstar, dengan peluncuran penerbangan internasional (sebagai tambahan dari penerbangan trans-Tasman dan Jetstar Asia) menuju kota-kota liburan seperti Bali, Ho Chi Minh City, Osaka dan Honolulu dimulai November 2006. Di beberapa rute seperti Sydney-Honolulu, Jetstar akan mengoperasikan penerbangan Qantas tapi banyak rute masih baru bagi jaringan mereka. Basis bertarif rendah Jetstar membolehkan rute sebelumnya yan tak menguntungkan atau bersilang dioperasikan dengan keuntungan yang lebih besar.
Boeing 747-400 "Wunala Dreaming" di London Heathrow
Boeing 747, yang mendominasi seluruh armada Qantas pada awal 1980-an, dan dimana Qantas mengoperasikan 34 pesawat, akan dikeluarkan oleh maskaapi pada tahun-tahun mendatang. 747-300 berusia 23 tahun, yang mengoperasikan rute domestik padat antara kota Perth di Australia Barat, dan dua kota terbesar di Australia Sydney dan Melbourne; akan dikeluarkan pada awal 2009. Pesawat akan digantikan oleh Airbus A330. Seri 747-400, yang merupakan pesawat utama maskapai, mengoperasikan rute internasional terpenting, akan dikeluarkan di awal 2013. 747-400 akan digantikan oleh Airbus A380. Qantas juga mempertimbangkan Airbus A350 untuk menggantikan 747-400 dengan tambahan A380; Boeing 787 juga akan mengambil alih beberapa rute.
Qantas akan mengambil kiriman dua Airbus A380 pertamanya pada Oktober 2008 dan mengoperasikannya tanpa henti dari Bandar Udara Melbourne ke Bandar Udara Internasional Los Angeles. Jet ketiga dan keempat akan beroperasi ke London Heathrow pada Rute Kangguru.
Qantas telah menerima Airbus A380 pertamanya (VH-OQA) yang mendarat di Bandar Udara Internasional Kingsford Smith Sydney pada tanggal 21 September 2008 pagi, setelah menempuh penerbangan pengiriman dari pabrik Airbus di Toulouse, Prancis melalui Singapura. .

Aktivitas promosi

Qantas menggunakan animasi kecil pada situs webnya untuk mengumumkan secara resmi bahwa mereka akan memberikan layanan internet dalam pesawat pada armada A380-nya. Qantas juga mengumumkan bahwa mereka sedang mencoba penggunaan telepon genggam di salah satu Boeing 767-nya. Ini akan membolehkan pengguna mengirim surat-e dan pesan teks dalam pesawat, tapi tidak mengizinkan panggilan telepon ketika dalam pesawat. Qantas juga telah meluncurkan Online Chenck-in (OLCI) untuk penerbangan domestik Australia. Pengguna sekarang dapat masuk log di Qantas.com 24 jam sebelum pesawat berangkat, memilih kursinya dan mencetak tiket pesawat, membolehkan mereka mendaftar bypass di terminal. Maskapai ini baru saja memperkenalkan kembali handuk muka hangat untuk kelas ekonomi pada semua penerbangan jarak jauh.
Qantas bertanggung jawab untuk beberapa kampanye pemasaran yang berhasil dalam sejarah Australia, dengan banyak kampanye periklanan yang menampilkan paduan suara anak-anak "I Still Call Australia Home" oleh Peter Allen, dan berlatar belakang wilayah-wilayah yang menarik. Kampanye sebelumnya ditujukan pada penonton televisi Amerika menampilkan seekor koala Australia, yang memprotes Qantas karena membawa turis yang menghancurkan kehidupannya yang damai (kutipannya: "I hate Qantas"). Qantas adalah sponsor utama "Qantas Wallabies", tim Rugby Union nasional Australia, Mereka juga mensponsori dan memiliki hak kaus pada Socceroos, tim sepak bola nasional Australia.

Logo perusahaan

Logo Kangguru Qantas telah mengalami empat perubahan besar sejak perkenalannya tahun 1944.
Tahun 1986, logo ini diperbarui dengan menghilangkan sayap Kangguru. Tahun 2007 logo ini diperbarui kembali, untuk menyesuaikannya dengan perubahan bentuk ekor pesawat dan luas penyeimbang pada Airbus A380. Versi keempat dan kelima logo dirancang oleh Hans Hulsbosch dan perusahaannya Hulsbosch Communications.

Kota tujuan

Kota tujuan Qantas
Qantas terbang ke 81 kota di 5 benua dan telah mengumumkan rencana perluasan ke Amerika Selatan mulai 24 November 2008 dengan penerbangan 747-400 tanpa henti dari Sydney ke Buenos Aires. Juga terdapat rencana penerbangan ke Dubai tiga tahun setelah superjumbo A380 memasuki armadanya.

CityFlyer

Qantas memanfaatkan semua penerbangan langsung antara Adelaide, Brisbane, Canberra, Melbourne, Perth dan Sydney dengan menggunakan Qantas CityFlyer (slogan Works for me). CityFlyer menyatakan bahwa mereka memiliki lebih banyak penerbangan, pendaftaran online, hiburan dalam pesawat dan pemarkiran valet.

Armada

Armada Qantas (termasuk subsidiari Qantas (tak termasuk Jetstar)) meliputi pesawat berikut pada Mei 2008:
Armada Qantas
Pesawat Jumlah Peumpang
(Pertama/Bisnis/Ekonomi Premium/Ekonomi)*
Rute Keterangan
Airbus A330-200 2
(3 pesann)
235 (- /36/ - /199) Shanghai, Auckland, Los Angeles, Tokyo, Hong Kong, Mumbai Menggantikan beberapa rute 747-300 pada awal 2009
Airbus A330-300 10 297 (- /30/ - /267) Singapore, Hong Kong, Tokyo, Shanghai, Beijing, Jakarta, Denpasar, Surabaya Menggantikan beberapa rute 747-300 pada awal 2009
Airbus A380-800 3 (20 pesanan) 450 (14/72/32/332) Rute Kangguru, Amerika Utara Beroperasi: Agustus 2008
Kelas Ekonomi Premium tersedia
Boeing 717-200 11 117 (- / - / - /117) Domestik QantasLink, dioperasikan oleh National Jet Systems
Boeing 737-300 5 128 (- /16/ - /112) Domestik Selandia Baru Pesawat penganti: Boeing 737-800 (dioperasikan oleh Jetconnect)
Boeing 737-400 24 142 (- /16/ - /126) Domestik, Domestik Selandia Baru, Oseania Pesawat pengganti: Boeing 737-800 (3 dioperasikan oleh Jetconnect)
Boeing 737-800 33
(30 pesanan)
168 (- /12/ - /156) Domestik, Oseania Menggantikan: Boeing 737-400
Boeing 747-300 4 450 (- /52/ - /398) Domestik (antara Sydney/Melbourne ke Perth) Dikeluarkan pada Desember 2008, digantikan oleh A330-200
Boeing 747-400 24 353 (14/52/32/255)
351 (14/50/32/255)
343 (14/64/ - /265)
381 (14/52/ - /315)
379 (14/50/ - /315)
412 (- /56/ - /356)
Eropa, Asia, Afrika, Amerika Utara, Amerika Selatan, Australia
Boeing 747-400ER 6 345 (14/66/ - /265)
343 (14/64/ - /265)
Los Angeles, San Francisco, New York-JFK Pengguna pertama
Boeing 767-300ER 29 229 (- /25/ - /204)
244 (- /30/ - /214)
250 (- /30/ - /220)
251 (- /30/ - /221)
254 (- /30/ - /224)
Domestik, Oseania, Asia Pesawat pengganti: Boeing 787-9
Boeing 787-8 (15 pesanan)
Domestik, Oseania, Asia, Amerika, Timur Tengah Menggantikan: Boeing 767-300ER
Boeing 787-9 (50 pesanan)
(20 pilihan)
(30 hak beli)

Domestik, Oseania, Asia, Amerika, Timur Tengah Menggantikan: Boeing 767-300ER
Bombardier Dash 8 Q100 9 39 (- / - / - /39) Domestik Dioperasikan oleh Eastern Australia Airlines
Bombardier Dash 8 Q200 5 39 (- / - / - /39) Domestik Dioperasikan oleh Eastern Australia Airlines dan Sunstate Airlines
Bombardier Dash 8 Q300 16 50 (- / - / - /50) Domestik Dioperasikan oleh Eastern Australia Airlines dan Sunstate Airlines
Bombardier Dash 8 Q400 9 70 (- / - / - /70) Domestik Dioperasikan oleh Sunstate Airlines
* Kelas Pertama dan Ekonomi Premium ditawarkan di beberapa pesawat.
Qantas dan subsidiarinya mengoperasikan lebih dari 220 pesawat, yang meliputi hampir 30 pesawat oleh Jetstar Airways dan 50 oleh berbagai merek QantasLink. Kode pengguna Qantas untuk Boeing adalah 38. Kode ini muncul pada nomor model pesawat Boeing seperti B747-438.
Yananyi Dreaming
Qantas telah menamai pesawat mereka sejak 1926. Temanya meliputi dewa-dewa Yunani, bintang, tokoh penerbangan Australia, dan burung Australia. Sejak 1959, kebanyakan pesawat Qantas telah dinamai sesuai kota Australia. Airbus A380 akan dinamai sesuai Perintis Penerbangan Australia, dimulai dengan Nancy Bird-Walton.
Qantas memiliki dua pesawat yang dicat dalam warna Aborigin Australia: Wunala Dreaming (Boeing 747-438ER VH-OEJ), dan Yananyi Dreaming (Boeing 737-838 VH-VXB). Keduanya mencolok, penuh warna, dirancang oleh Aborigin Australia. Terdapat warna ketiga sebelumnya Nalanji Dreaming (Boeing 747-338 VH-EBU), tapi pesawat ini dijual pada tahun 2007.

Penghargaan

Penghargaan Pelayanan

  • Maskapai tahun ini Skytrax - terdaftar dalam lima maskapai top dunia selama lima tahun
  • Maskapai Australasia terbaik Skytrax - 2005, 2006
  • Maskapai regional Australasia terbaik Skytrax - 2006

Penghargaan Hiburan

  • Hiburan dalam pesawat terbaik WAEA Avion - 2002, 2003, 2005, 2006
  • Panduan hiburan dalam pesawat - 2005, 2006
  • Hiburan sistem dalam kursi terbaik WAEA Avion - 2006

Penghargaan Anggur

  • Daftar anggur kelas pertama dan bisnis terbaik - 2005 dalam Sky Awards
  • Daftar anggur kelas pertama asli terbanyak - 2007, 2008 dalam Sky Awards
  • Kelas pertama terbaik - 2007 dalam Sky Awards
  • Penghargaan kelas bisnis terbaik - 2007 dalam Sky Awards
  • Ketetapan anggur kelas bisnis dan pertama terbaik - 2007 dalam Sky Awards.

Qantas Frequent Flyer

Qantas Frequent Flyer logo.gif
Program Qantas Frequent Flyer mengharapkan kesetiaan pengguna. Poin diperoleh berdasarkan mil terbang, dengan bonus yang berbeda melalui kelas perjalanan dan dapat diperoleh pada maskapai Oneworld juga rekan-rekannya. Poin dapat ditukar untuk penerbangan atau perbaruan pada penerbangan oleh Qantas, maskapai Oneworld, dan rekannya. Rekan-rekan lainnya meliputi kartu kredit, perusahaan penyewaan mobil, hotel dan sebagainya.
Untuk bergabung dengan program ini, penumpang yang menetap di Australia atau Selandia Baru harus membayar biaya pendaftaran, dan menjadi Bronze Frequent Flyer (warga negara lain dapat mendaftar tanpa biaya). Semua akun dibiarkan aktif selama terdapat aktivitas poin sekali setiap tiga tahun. Penerbangan dengan Qantas dan maskapai rekannya memperoleh Status Credits — dan akumulasinya membolehkan perbaruan ke Silver Status (Oneworld Ruby), Gold Status (Oneworld Sapphire) dan Platinum Status (Oneworld Emerald).
Qantas telah menghadapi kritik mengenai ketersediaan kursi bagi anggota yang menukar poin.Tahun 2004, Australian Competition and Consumer Commission meminta Qantas menyediakan penyingkapan kepada anggota mengenai ketersediaan kursi frequent flyer. Bulan Agustus 2007 CEO Qantas Geoff Dixon menanggapinya dengan mempertimbangkan perubahan signifikan terhadap program frequent flyer dan telah membicarakan penjualan berpotensi ke Aeroplan, perusahaan yang mengelola program frequent flyer Air Canada.
Bulan Maret 2008, seorang analis dari JPMorgan Chase & Co. menyatakan bahwa program frquent flyer Qantas dapat bernilai A$2 milyar (US$1.9 milyar), yang berarti seperempat jumlah nilai pasaran Qantas.

Qantas Club
Qantas Club adalah lounge maskapai kelas bisnis resmi bagi Qantas dengan bandara di sekitar Australia dan dunia. Qantas Club menawarkan kenaggotaan dengan persyaratan bayar (satu, dua atau empat tahun) atau dengan perolehkan status frequent flyer Gold atau Platinum. Keuntungan keanggotaan meliputi akses lounge, keutamaan pendaftaran, keutamaan penanganan bagasi, pengizinan bagasi tambahan. Chairman's Lounge adalah lounge khusus undangan, menawarkan fasilitas dan keuntungan yang lebih daripada Qantas Club.
Fasilitas berbeda di setiap lounge, tapi biasanya terdiri dari:
  • Business Lounge - ruang kerja, akses internet, faksimili, fasilitas fotokopi;
  • Showers - ruang cuci pribadi dengan toilet gratis;
  • Bar - bar gratis, dibantu mulai awal sore (domestik) atau dibuka 24 jam dengan pelayanan pribadi (internasional).
Lounge ini juga meliputi steker listrik, telepon panggilan lokal gratis, televisi, dan ruang sunyi. Bulan April 2007, layanan internet nirkabel tersedia tanpa bayar.
Sebagai bagian dari pembaruan produk, beebrapa lounge internasional diperbarui tahun 2007. Lounge kelas Pertama dan Bisnis baru dibuka di Bangkok dan Los Angeles, bersama dengan lounge Kelas Pertama baru di Sydney dan Melbourne, dirancang oleh Marc Newson.

Akses lounge

Anggota dibolehkan memasuki Qantas Clubs domestik ketika terbang dengan Qantas atau Jetstar bersama seorang tamu yang tidak bepergian. Secara internasional, tamu tersebut harus bepergian bersama anggota. Ketika terbang dengan American Airlines, anggota memiliki akses ke lounge Admirals Club dan ketika terbang dengan British Airways, anggota dapat mengakses Terraces Lounge.
Pengguna Platinum Frequent Flyer dapat mengakses Qantas Club pada terminal domestik Australia kapanpun, tergantung mereka terbang pada hari itu.

Hiburan dalam pesawat
Hiburan dalam pesawat Qantas meliputi film, program TV Nine Network, berita, musik dan majalah berjudul The Australian Way juga program komedi dan berita pada penerbangan domestik. Di kebanyakan penerbangan, hiburan visual dapat dilihat melalui beberapa layar besar di pesawat dan bukan layar pribadi di belakang kursi di depan.

Hubungan internet dalam pesawat

Pembatalan Boeing terhadap sistem Connexion by Boeing, yang merupakan satu-satunya sistem broadband dalam pesawat untuk penumpang, mengeluarkan alasan bahwa internet dalam pesawat tidak dapat disediakan pada pesawat generasi berikutnya seperti armada Airbus A380 dan Boeing Dreamliner 787 Qantas. Tetapi, Qantas mengumumkan pada Juli 2007 bahwa semua kelas penerbangan dalam armada A380-nya akan memiliki akses internet nirkabel juga akses surat-e dan pencarian web belakang kursi ketika mulai terbang pada Agustus 2008. Elemen terkait juga akan dimasukkan ke Boeing 747-400. Belum diungkapkan siapa penyedia layanan ini.

Percobaan telepon genggam dalam pesawat

Qantas menjadi maskapai pertama yang mencoba menggunakan telepon genggam selama penerbangan. Percobaan ini akan berlangsung selama 3 bulan menggunakan salah satu Boeing 767 Qantas. Selama percobaan, penumpang dibolehkan mengirim dan menerima pesan teks dan surat-e, tapi masih dilarang membuat atau menerima panggilan. Bila percobaan ini berhasil, Qantas menjadi maskapai pertama yang membolehkan penumpang menggunakan telepon genggam dalam penerbangan. Registrasi pesawatnya VH-OGI. Qantas tidak membolehkan penumpang membuat atau menerima panggilan.

Inisiatif Aborigin dan Pribumi Selat Torres
Qantas, melalui Program Aborigin dan Pribumi Selat Torres, telah membuat hubungan kuat dengan komunitas Australia asli. Tahun 2007, perusahaan ini telah menjalankan program selama sepuluh tahun dan 1-2% stafnya adalah Australia asli. Qantas mempekerjakan seorang Koordinator Kebudayaan penuh waktu, yang bertanggung jawab untuk program ini.
Qantas juga merupakan pendukung seni Aborigin. Tahun 1993, maskapai ini membeli lukisan - Honey Art dan Grasshopper Dreaming - dari wilayah gurun Australia Tengah. Tahun 2007, lukisan ini disewa permanen kepada Yiribana di Galeri Seni New South Wales. Tahun 1996, Qantas menyumbang lima lukisan kepada galeri tersebut. Qantas juga mensponsori dan mendukung pelukis Aborigin di masa lalu.

Site : www.qantas.com.au
Sumber : Wikipedia

Philippine Airlines

Philippine Airlines, Inc. (disingkat sebagai PAL dan juga dikenal secara historis sebagai Philippine Air Lines), beroperasi sebagai Philippine Airlines, adalah nama maskapai penerbangan yang berbasis di Kota Pasay, Filipina, dengan kode IATA PR dan kode ICAO PAL. Philippine Airlines didirikan pada tahun 1941 dan merupakan maskapai penerbangan komersial pertama dan tertua di Asia beroperasi dengan nama aslinya. Maskapai ini mengoperasikan layanan penumpang internasional dan domestik di Filipina dan seluruh dunia. Basis utamanya adalah Bandara Internasional Ninoy Aquino dan Bandara Internasional Cebu-Mactan.
  
Tujuan

Rute Internasional Philippine Airlines
Philippine Airlines saat ini terbang ke 19 tujuan domestik dan 26 tujuan internasional di 16 negara di Asia, Amerika Utara dan Oseania. Tidak termasuk kota-kota hanya dilayani oleh AirphilExpress.

Site :  http://www1.philippineairlines.com/
Sumber : Wikipedia 

Malaysia Airlines

Malaysia Airlines (MYX: 3786) (bahasa Malaysia: Penerbangan Malaysia) adalah maskapai penerbangan nasional Malaysia yang melayani berbagai rute domestik dan internasional dari pusat operasinya di Kuala Lumpur International Airport (KLIA). Malaysia Airlines adalah antara 6 maskapai di dunia yang mendapat pengiktirafan bintang 5 dari Skytrax, yang berarti perkhidmatan dan layanan yang cemerlang.
  
Sejarah
Setelah pemisahan Malaysia-Singapore Airlines, sebagian besar aset MSA menjadi milik Singapore Airlines termasuk rute-rute internasional yang berasal dari Singapura. Pesawat Boeing 737 dan 707 dimiliki Singapura dan aset Malaysia Airline System hanyalah Fokker F27, rute domestik, dan internasional yang berasal dari Malaysia. MAS mulai beroperasi pada 1 Oktober 1972.
Pesawat berbadan lebar pertama MAS adalah DC-10 pada 1976 dan Boeing 747 pertama MAS datang pada 1982. Penggunaan nama Malaysia Airlines dimulai pada tahun 1987.

Memecahkan rekor perjalanan terjauh dunia

Malaysia Airlines memecahkan rekor Perjalanan terjauh Dunia dari Seattle-Kuala Lumpur dengan pesawat Boeing 777-200 ER dengan jarak 20.044 km dalam waktu 21 Jam 23 Menit, pada 2 April 1997. Kemudian 42 Jam setelah lepas landas dari Bandar Udara Internasional Kuala Lumpur, Malaysia Airlines Boeing 777-200 ER tiba di Boeing Field, Seattle, Washington, Amerika Serikat sehingga Boeing 777 dianggap sebagai Pesawat Penumpang Paling Terjauh, Teraman, Dan Berbadan Lebar Dunia.

Maskapai Penerbangan Kedua
Seorang pramugari Malaysia Airlines. Maskapai ini telah mendapat penghargaan awak kabin terbaik dunia dari Skytrax pada tahun 2012. 
Untuk semakin memantapkan operasi, Malaysia Airlines meluncurkan perusahaan penerbangan baru yang diberi nama Firefly pada April 2007.
Pada awalnya, Firefly beroperasi dengan dua pesawat Fokker F50 dan memberikan layanan dua kali sehari dari Bandara Internasional Bayan Lepas Pulau Pinang ke Kota Bharu, Langkawi, Kuantan dan Kuala Terengganu, dengan tambahan perkhidmatan harian ke Phuket dan Koh Samui di selatan Thailand.
Firefly dioperasikan oleh Flyfirefly Sdn Bhd, anak perusahaan Malaysia Airlines.
Maskapai ini berniat untuk masuk aliansi penerbangan SkyTeam tahun 2005, namun surat permohonan keanggotaannya belum mendapat respon dari pihak SkyTeam. Maskapai ini kemungkinan besar akan kembali mengajukan permohonan keanggotaan. Namun, dalam pertemuan IATA tahun 2011 ini, maskapai ini menyatakan akan masuk aliansi Oneworld. Pada 1 Febuari 2013, maskapai ini telah secara resmi menyertai alianasi Oneworld . 

Armada
Sebuah pesawat Airbus A380 Malaysia Airlines.
Jejaran pesawat Boeing 737-800 di Terminal Utama, Bandar Udara Internasional Kuala Lumpur.
Interior kabin bisnis di dalam sebuah pesawat Malaysia Airlines Boeing 777.
Pesawat Berdinas Pesanan/
Opsi
Penumpang Catatan
F C Y Total
Airbus A330-300 12 3/10 0 36 247 283
Airbus A380-800 6 0 8 66 420 494
Boeing 737-400 13 0 16 128 144 Dipensiunkan: 2014.
Boeing 737-800 15 0 16 150 166
27 24/10 0 16 144 160 Menggantikan 737-400
Boeing 777-200ER 15 0 35 247 282 Bakal digantikan oleh pesawat B787 atau A350

Dipensiunkan: 2016.
Armada MASkargo
Airbus A330-200F 4 0 70,000 kg
Boeing 747-400F 2 0 120,000 kg
Total 92 58/20


Mantan Armada

Malaysia Airlines pernah mengoperasikan pesawat jenis, antaranya:
  • Douglas DC-3
  • Boeing 737-200
  • Boeing 707-300
  • Fokker F27
  • McDonnel Douglas DC-10
Site : http://www.malaysiaairlines.com/
Sumber : Wikipedia

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...